Pengertian Serta Perbedaan Archaebacteria dan Eubacteria

Pengertian Serta Perbedaan Archaebacteria dan Eubacteria 

Acafeny.com. Bateri merupakan organisme paling sederhana dengan berjumlah yang banyak dan tersebar luas. Bakteri banyak ditemukan diberbagai tempat, seperti halnya di tanah, lautan, hewan, tubuh manusia, dan tempat hidup bakteri lainya.

Bakteri merupakan organisme yang memiliki peran yang cukup besar dalam kehidupan di bumi. Dimana ada beberapa bakteri penyebab penyakit bagi manusia (bakteri merugikan), dan ada juga bakteri yang bermanfaat.

Pengertian Serta Perbedaan Archaebacteria dan Eubacteria Secara Lengkap
Pengertian Serta Perbedaan Archaebacteria dan Eubacteria Secara Lengkap

Bakteri dapat berkembang biak dengan dua cara, yaitu secara aseksual dan seksual. Silahkan baca : Cara Bakteri Berkembang Biak Secara Lengkap

Bakteri merupakan organisme yang tergolong dalam kingdom monera. Dalam sistem klasifikasi enam kingdom monera dibedakan lagi menjadi Archaebacteria dan Eubacteria.

Secara umum pengertian Archaebacteria adalah sel–sel paling awal dan mempunyai kedekatan dengan organisme yang mempunyai membran inti sel (Eukariotik). Archaebacteria berasal dari bahasa Yunani yang berarti Kuno.

Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa Archaebacteria adalah bakteria purba. Hal tersebut dikarenakan Archaebacteria  termasuk organisme tertua yang hidup di lingkungan bumi.

Archaebacteria ini dapat hidup dan berkembang pada habitat yang ekstream. Seperti halnya, pada telaga garam dan sumber air yang sangat panas.

Archaebacteria berkembang biak dengan cara pembelahan berganda, pembelahan biner, pembentukan tusan, dan fragmentasi.

Archaebacteria terbagi menjadi tiga macam, antara lain metanogen, termofil ekstream ( termoasidofilik ) dan halofil ekstream ( halofilik ).

Sementara itu, Eubacteria merupakan Organisme Uniseluler atau bersel satu yang tidak mempunyai Prokariotik (Membran Inti Sel). Dan pada umumnya Eubacteria juga tidak berklorofil pada bagian dinding selnya.

Eubacteria berasal dari bahasa yunani yang berarti batang kecil sejati. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa Eubacteria termasuk organisme yang tidak mempunyai membran inti sel dan dapat hidup dimana saja.

Eubacteria adalah bakteri yang secara umum berada di sekitar kita. Dimana bakteri ini sering kita temui dalam kehidpan sehari-hari. Akan tetapi, Eubacteria hanya dapat dilihat menggunakan mikroskop saja  karena ukuranya yang sangat kecil.

Pada pertemuan kali ini Acafeny.com. ingin berbagi informasi tentang perbedaan Archaebacteria dan Eubacteria secara lengkap.

Pengertian Serta Perbedaan Archaebacteria dan Eubacteria

Berikut ini adalah perbedaan Archaebacteria dan Eubacteria.

Perbedaan
ArchaebacteriaEubacteria
Dinding sel tidak mengandung peptidoglikan.dinding sel mengandung peptidoglikan.

 

Zat penyusun dinding sel adalah selulosa dan lipid.Zat penyusun dinding sel adalah selulosa/ asam amino dan glutamat.
Terdapat beberapa jenis RNA polimerisasi.Hanya terdapat satu jenis RNA polimerisasi.
Lipid membran terdiri dari beberapa hidrokarbon bercabang.Lipd membran terdiri atas hidrokarbon yang tidak bercabang.
Membran plasma mengandung lipida yang berikatan eter.Membran plasma mengandung lipida berikatan ester.
Intron ( bagian gen yang bukan untuk pengkodean) ada pada beberapa gen.Intron ( bagian gen yang bukan untuk pengkodean) tidak ada.
Habitatnya pada tempat yang ekstrem seperti tempat yang asin sekali, panas sekali, atau dingin sekali.Habitatnya bersifat kosmopolitan atau dapat hidup di berbagai lingkungan. Seperti halya pada tubuh organisme, tanah, air tawar, maupun air laut.
Tidak sensitive terhadap antibiotik.Sensitive terhadap antibiotik.

Baca juga : 

Demikian artikel tentang pengertian dan perbedaan archaebacteria dan eubacteria secara lengkap. Semoga ulasan tersebut dapat menjadi referensi belajar bagi Anda.

Follow juga Acafeny.com diFacebook

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *